Kamis, 04 Mei 2017

Ada karangan bunga sindir angket KPK, pimpinan DPR bilang jadi sejuk


PERISTIWA - Empat pimpinan DPR yakni Fahri Hamzah, Fadli Zon, Setya Novanto dan Taufik Kurniawan mendapat karangan bunga berisi sindiran atas persetujuan angket KPK. Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan berharap, karangan bunga yang ditujukan kepada empat pimpinan DPR murni dari masyarakat.

"Tapi manakala itu kemudian menjadi semacam bahasa 'say with the flowers', katakan dengan bunga, itu menjadi menyejukan. Saya berharap ini muncul secara murni. Secara natural kepada masyarakat," kata Taufik di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (4/5).

Taufik menyambut baik niatan publik memberikan karangan bunga ke pimpinan DPR. Karangan tersebut bisa bermakna dukungan, kepedulian dan empati terhadap kinerja pejabat suatu institusi negara.

"Say with the flowers itu menjadi sesuatu yang benar-benar tersinergikan antara masyarakat yang memberikan bunga itu dengan dukungan maupun aspek kepedulian maupun aspek empati dari para pihak penegak hukum tidak hanya PakAhok saja," terangnya.

Wakil Ketua Umum PAN ini menyarankan agar kiriman bunga seperti ini tidak berlebihan. Meski begitu, Taufik menilai, pesan yang disampaikan masyarakat melalui karangan bunga suatu hal positif.

"Tapi jangan sampai ini menimbulkan overdosis. Kalau overdosis nanti masyarakat juga akan menjadi antiklimaks. Silakan saja yang natural, itu bagus-bagus saja. Jangankan institusi, kadang ke mantan pacar saya, ke mantan, istri saya mengatakan dengan bunga, positif saja," pungkasnya.

Sebelumnya, sebuah karangan bunga bertuliskan pesan unik dikirimkan oleh masyarakat ke Gedung DPR sekitar pukul 16.30 WIB. Karangan bunga tersebut ditujukan kepada 3 pimpinan DPR yakni Ketua DPR Setya Novanto, dan dua wakilnya Fahri Hamzah serta Fadli Zon. Dalam karangan bunga itu, tertulis 5 nama pengirim, di antaranya Endi, Livia, Ningsih, Riri dan Didi.

Karangan bunga itu berisi kekecewaan warga atas disetujuinya usulan penggunaan hak angket untuk mendesak KPK membuka rekaman BAP srikandi Hanura Miryam S Haryani. Ketiga pimpinan DPR ini terutama Fahri Hamzah diketahui ikut hadir sebagai pimpinan rapat persetujuan angket KPK dalam rapat paripurna pada Jumat (28/4).

Awalnya karangan bunga itu dikirimkan dengan mobil bak terbuka di depan Gedung Nusantara III. Namun, saat awak media menyadari keberadaan karangan bunga itu, petugas pengamanan dalam (Pamdal) langsung mengangkatnya ke atas mobil bak terbuka.

Para awak media akhirnya mengejar mobil bak berisi karangan bunga tersebut. Petugas Pamdal pun sempat melarang wartawan mengambil foto karangan bunga tersebut.



SATUDARAHKU

SATUDARAHKU.COM Situs Berita Hari Ini Indonesia Yang Memberikan Kabar Harian Berita Terkini dan Terbaru Setiap harinya . Seputar Berita Politik, Bisnis, Dan Gosip Terkini Secara Akurat

Recent