Selasa, 25 April 2017

Partai yang Belakangan Dukung Ahok Dicap Kurang Kontribusi



Satudarahku - Kekalahan calon petahana Gubernur Basuki Tjahaja Purnama, alias Ahok masih menjadi bahan pembicaraan. Wakil Sekretaris Jenderal Partai Hanura Dadang Rusdiana menilai, partai yang belakangan mendukung Ahok-Djarot seperti Partai Persatuan Pembangunan, yang mengalihkan suaranya di putaran kedua, ternyata tak solid memenangkan Ahok. Alhasil, dukungan PPP dinilai tak cukup berkontribusi mendongkrak suara.

"Ya, berarti parpol yang mendukung di putaran dua tidak bisa solid mengonsolidir kekuatannya," kata Dadang lewat pesan tertulis, Sabtu 22 April 2017.

Dadang menyayangkan hal itu, sebab pendukung Ahok-Djarot di putaran pertama sudah sangat solid. Namun, hal itu tidak didukung dengan kekuatan partai yang baru mendukung di putaran kedua seperti PPP dan Partai Kebangkitan Bangsa.

"Maksud saya, yang mendukung belakangan di putaran dua tidak menambah suara," ujar Dadang.

Selain itu, Dadang juga menyayangkan adanya isu agama dan sektarian selama proses Pilkada Jakarta ini. Menurut dia, faktor kekalahan Ahok-Djarot sangat jelas, karena isu-isu sektarian tersebut.

"Isu agama, memang kita akui sebagai isu yang sensitif yang berdampak besar pada kekalahan pasangan kita," katanya.

SATUDARAHKU

SATUDARAHKU.COM Situs Berita Hari Ini Indonesia Yang Memberikan Kabar Harian Berita Terkini dan Terbaru Setiap harinya . Seputar Berita Politik, Bisnis, Dan Gosip Terkini Secara Akurat

Recent